Productive Thinking Model Last updated: 2024-07-20 09:27:44

Pemecahan Masalah 1799 views 8 downloads

Pecahkan masalah secara kreatif dan efisien.

Pendahuluan

Kreatifitas merupakan salah satu hal penting dalam pemecahan masalah. Jika Anda tidak kreatif, maka Anda akan menemui banyak kendala terlebih dalam membedakan mana yang merupakan efek dari masalah utama dan masalah utama itu sendiri. Kesalahan dalam menentukan masalah utama akan berdampak pada pemilihan metode penyelesaian masalah yang tidak tepat juga. Lalu apakah ada cara agar dapat lebih efektif ketika sedang menyelesaikan suatu permasalahan? Model Berpikir Produktif (Hurson's Productive Thinking Model) yang dikembangkan oleh Tim Hurson, mungkin dapat membantu Anda dalam penyelesaian hal itu.

Productive Thinking Model (PTM) adalah sebuah model pemikiran yang bertujuan untuk membantu seseorang menghasilkan pemikiran yang lebih kreatif, inovatif, dan efektif. PTM terdiri dari enam tahapan yang harus dijalankan secara berurutan, yaitu: What's Going On, What's Success, What's the Question, Generate Answers, Forge the Solution, dan Align Resources.

Model Berpikir Produktif mendorong Anda untuk menggunakan kreatifitas dan berpikir kritis pada setiap tahapan dalam penyelesaian suatu permasalahan. Model ini akan membantu Anda dalam memahami dan membedah secara lebih terstruktur suatu permasalahan yang akan dicarikan solusinya. Pada akhirnya Anda dapat memahami masalah yang dihadapi dengan lebih baik dan menghasilkan solusi yang lebih kreatif.

Alat ini paling baik digunakan ketika masalah sudah ditentukan dan Anda sedang mencari solusi kreatif.

Cara Menggunakan

Model ini diimplementasikan dengan memberi Anda kerangka kerja 6 langkah untuk pemecahan masalah. Enam langkah tersebut adalah:

  1. Tanyakan "Apa yang terjadi?" / What's Going On?
  2. Tanyakan "Apakah kesuksesan itu?" / What's Success?
  3. Tanyakan "Apa pertanyaannya?" / What's the Question?
  4. Hasilkan jawaban / Generate Answers
  5. Uji solusinya / Forge the Solution
  6. Selaraskan sumber daya / Align Resources

Mari kita lihat setiap langkah dengan lebih detail.

1. Tanyakan "Apa yang terjadi?" / What's Going On?

Tahapan ini adalah untuk memahami situasi atau masalah yang sedang dihadapi dengan jelas dan terperinci. Kita perlu memahami latar belakang, faktor-faktor penyebab, dan dampak dari situasi atau masalah tersebut. Langkah pertama adalah memahami masalah dengan lebih baik. Anda dapat menggunakan pertanyaan panduan ini untuk membantu Anda:

  • Apa masalahnya sebenarnya?
  • Apa dampak dari masalah ini?
  • Apa yang sudah saya ketahui? Informasi apa yang saya miliki?
  • Siapa yang terlibat dalam hal ini?
  • Apa visi masa depan ketika masalah ini terselesaikan? (Inilah yang oleh Hurson disebut "Target Masa Depan")

Dokumentasikan jawaban yang Anda kumpulkan di sini karena Anda akan membutuhkannya nanti dalam prosesnya.

2. Tanyakan "Apakah kesuksesan itu?" / What's Success?

Tahapan ini adalah untuk menentukan tujuan atau hasil yang ingin dicapai. Kita perlu menggambarkan hasil yang ideal dan mengidentifikasi indikator keberhasilan. Langkah ini akan membantu Anda menentukan seperti apa kesuksesan dalam visi masa depan Anda (yang Anda buat pada langkah sebelumnya).

Untuk mendapatkan kriteria sukses, Anda dapat menggunakan kerangka kerja DRIVE (Do, Restrictions, Investment, Values, Essential outcomes):

  • Apa solusi yang ingin Anda lakukan? (Do)
  • Apa saja batasannya? Apa yang tidak boleh dilakukan? (Restrictions)

(Anda dapat menggunakan pembalikan untuk membantu Anda di sini)

  • Sumber daya apa yang dapat kita investasikan dalam hal ini? (Investment)
  • Nilai apa yang harus dimiliki dalam suatu solusi? (Values)
  • Apa yang menendukan suatu kesuksesan? bagaimana cara mengukurnya? (Essential outcomes)

Jangan ragu untuk menelusuri pertanyaan-pertanyaan ini sampai Anda memiliki visi kesuksesan yang jelas di depan Anda.

3. Tanyakan "Apa pertanyaannya?" / What's the Question?

Tahapan ini adalah untuk merumuskan pertanyaan yang dapat membantu kita untuk menghasilkan pemikiran yang lebih fokus dan terarah. Kita perlu merumuskan pertanyaan dengan cara yang tepat, misalnya dengan menggunakan pertanyaan terbuka atau pertanyaan berorientasi solusi. Pertanyaan ini dimaksudkan untuk dapat menggambarkan bagaimana mencapai visi Anda (Target Masa Depan). Hurson menyebut ini "pertanyaan katalitik".

Gunakan informasi yang telah Anda kumpulkan di langkah sebelumnya. Frasa seperti "Bagaimana mungkin kita ...?" atau "Bagaimana saya bisa ...?" akan membantu Anda merumuskan pertanyaan.

4. Hasilkan jawaban / Generate Answers

Tahapan ini adalah untuk menghasilkan ide-ide atau jawaban yang dapat menjawab pertanyaan yang telah dirumuskan sebelumnya. Kita perlu menggunakan teknik-teknik kreativitas atau brainstorming untuk menghasilkan ide-ide yang beragam dan kreatif. Pada langkah ini, cobalah untuk mendapatkan sebanyak mungkin jawaban atas pertanyaan katalitik yang Anda bisa. Pikirkan, jangan menilai dan mengumpulkan ide sebagai solusi potensial Anda.

Pada langkah berikutnya, Anda akan mempersempit daftar ide yang paling menjanjikan.

5. Uji solusinya / Forge the Solution

Tahapan ini adalah untuk mengembangkan ide-ide yang telah dihasilkan menjadi solusi yang lebih konkret dan implementable. Kita perlu mengkombinasikan atau menyatukan ide-ide yang telah dihasilkan dan mengembangkannya menjadi konsep atau model solusi yang lebih detail. Anda perlu memilih solusi terbaik sebelum mengembangkannya lebih lanjut. Ambil daftar langkah sebelumnya dan evaluasi setiap ide / solusi terhadap kriteria keberhasilan dari langkah 2. Gunakan matriks keputusan untuk mempermudah langkah ini.

Sekarang Anda dapat memikirkan untuk mengembangkan solusi yang Anda pilih. Apa yang membuatnya lebih baik? Bagaimana Anda membuatnya lebih sesuai dengan kriteria kesuksesan?

6. Selaraskan sumber daya / Align Resources

Tahapan ini adalah untuk menyesuaikan atau mengalokasikan sumber daya yang diperlukan untuk melaksanakan solusi yang telah dirumuskan. Kita perlu mempertimbangkan berbagai faktor, seperti waktu, biaya, dan kemampuan untuk melaksanakan solusi tersebut. Pada langkah terakhir ini, Anda bergerak menuju eksekusi solusi.

Tuliskan tindakan dan sumber daya mana yang diperlukan untuk mewujudkannya. Identifikasi orang-orang yang bertanggung jawab secara keseluruhan serta setiap bagian dari solusi.

Yang terbaik adalah merinci semuanya secara mendetail sehingga Anda memiliki rencana tindakan yang jelas. Anda sekarang harus dapat menjalankan solusinya.

Contoh Kasus

Mari kita lihat bagaimana alat ini dapat digunakan dalam contoh praktis. Misalkan apa yang Anda selesaikan adalah memenangkan calon pelanggan untuk menggunakan produk Anda.

Ketika Anda menyelidiki situasinya, Anda menemukan bahwa:

  • Pelanggan ini kebutuhannya sulit tetapi dapat menghasilkan banyak pendapatan.
  • Kehilangan pendapatan dapat berdampak signifikan bagi bisnis Anda.
  • Tim penjualan Anda telah menghubungi mereka dan mengetahui bahwa kemudahan penggunaan sangat penting bagi mereka, dibandingkan hal-hal lainnya.

Visi Anda (atau target masa depan) adalah calon pelanggan berhasil bergabung, menggunakan produk Anda setiap hari dan menghasilkan pendapatan.

Sekarang mari kita definisikan kesuksesan, sesuai langkah 2, menggunakan kerangka kerja DRIVE:

  • Apa solusi yang harus dilakukan? Tunjukkan pada pelanggan nilai produk Anda dan juga seberapa baik Anda bisa memperhatikan mereka.
  • Apa saja batasannya? Solusi harus memenuhi persyaratan pelanggan dan produk mudah digunakan. Sumber daya apa yang dapat kita investasikan dalam hal ini? Kita dapat menginvestasikan dua minggu untuk dua wiraniaga dan satu minggu untuk seorang desainer dan seorang insinyur. Nilai apa yang harus dimiliki solusinya? Meyakinkan, transparan, dan bijaksana.
  • Apa hasil esensial? Pelanggan setuju untuk menandatangani kontrak.

Sekarang kita dapat melanjutkan ke mendefinisikan "pertanyaan katalitik" yang harus dijawab untuk mencapai visi kita:

  • Bagaimana kita dapat menunjukkan nilai produk dengan cara memenuhi persyaratan mereka?
  • Bagaimana kita mendemonstrasikan kemudahan penggunaan?

Katakanlah ini adalah pertanyaan paling kritis dan kita perlu fokus pada mereka. Kita dapat melakukan brainstorming beberapa jawaban (solusi potensial):

  • Sajikan slide dengan sorotan produk dan perusahaan
  • Buat demo interaktif yang dipersonalisasi untuk pelanggan
  • Habiskan satu hari dengan calon pengguna akhir dan minta mereka untuk mencoba produk secara langsung
  • Ajak pemangku kepentingan utama melihat-lihat produk

Sekarang kita perlu memilih solusi yang paling menjanjikan. Demi kesederhanaan, katakanlah kita menggunakan matriks keputusan dan ternyata solusi terbaik tampaknya menghabiskan satu hari dengan calon pengguna akhir dan minta mereka mencoba produk secara langsung.

Kita dapat membuatnya lebih baik dengan mengundang pemangku kepentingan utama untuk mengamati sehingga mereka dapat melihat nilai produk yang diberikan kepada pengguna mereka dan juga mudah digunakan untuk mereka.

Langkah terakhir adalah menyelaraskan sumber daya: kita akan mengirim tim kecil yang terdiri dari dua tenaga penjualan dan seorang insinyur (menyiapkan produk di tempat) untuk mengunjungi pelanggan selama sehari. VP Penjualan akan bertanggung jawab mengoordinasikan hal ini. Seorang manajer teknik akan ditugaskan untuk menyiapkan versi produk yang tepat untuk uji coba.

Kita sekarang memiliki rencana tindakan yang jelas dan solusi yang paling menjanjikan untuk masalah ini.

Praktik

Penggunaan Productive Thinking Model dapat membantu seseorang untuk menghasilkan ide-ide kreatif dan solusi yang efektif dalam menghadapi masalah atau tantangan yang kompleks. Berikut adalah beberapa tips praktis dalam menggunakan Productive Thinking Model:

  • Identifikasi masalah atau tantangan dengan jelas dan spesifik.
  • Gunakan teknik brainstorming atau mind mapping untuk menghasilkan ide-ide kreatif.
  • Gunakan kriteria evaluasi yang jelas dan objektif dalam mengevaluasi ide-ide.
  • Pilih ide terbaik dan kembangkan lebih lanjut.
  • Tetapkan rencana tindakan yang spesifik dan jelas untuk menerapkan solusi yang dipilih.

Model Berpikir Produktif memecahkan masalah Anda secara kreatif melalui pemikiran kritis terstruktur yang menawarkan kerangka kerja 6 langkah:

  1. Tanyakan "Apa yang terjadi?"
  2. Tanyakan "Apakah kesuksesan itu?"
  3. Tanyakan "Apa pertanyaannya?"
  4. Hasilkan jawaban
  5. Tempa solusinya
  6. Selaraskan sumber daya

Setelah melalui langkah-langkah ini, Anda harus melengkapinya dengan rencana tindakan berdasarkan solusi terbaik untuk masalah Anda.

Daftar Pustaka

"Think Better: An Innovator's Guide to Productive Thinking" oleh Tim Hurson

Productive Thinking Model Template

Unduh Dokumen (PDF) Ms. Visio & Notion Format (Subscribe now)

Temukan Model Lainnya

First principles

Pemecahan Masalah
Pecahkan masalah kompleks menjadi elemen dasar dan buat solusi inovatif terbaru.

Abstraction Laddering

Pemecahan Masalah
Petakan masalah Anda dengan berbagai tingkat abstraksi

Productive Thinking Model

Pemecahan Masalah
Pecahkan masalah secara kreatif dan efisien.